Lastboy

Anak laki-laki terakhir, suka wisata, dan kuliner

Viral Dikabarkan Tutup, Ternyata Pabrik Kopi Liong Bulan Masih Beroperasi

Kopi Liong Bulan (Foto: Lastboy Tahara S)

Para pecinta kopi sempat dibuat heboh soal tutupnya pabrik Kopi Liong Bulan, kopi khas Bogor. Kabar ini berawal dari unggahan foto toko Kopi Liong Bulan di daerah Pasar Anyar, Bogor, dengan sebuah pengumuman di pagar bertuliskan: “’Pengumuman Mulai 8 Nov 2017 Kopi Liong Bulan Tutup, Udahan”. Sontak para pecinta kopi pun heboh dan menyayangkan tutupnya pabrik tersebut. Unggahan foto tersebut kemudian dibagikan ramai-ramai di media sosial tanpa menunggu konfirmasi. Terlanjur viral, ternyata kabar tersebut tidak benar.

Pabrik Kopi Liong Bulan ternyata masih beroperasi seperti biasa. Hal tersebut dikonfirmasi oleh salah satu anak pemilik pabrik Kopi Liong Bulan, Sherly Fausta melalui akun Facebook di kolom komentar akun Facebook Pojok Bogor. Ia juga menambahkan bahwa unggahan foto pabrik kopi yang terlanjur viral di media sosial sebenarnya hanyalah salah satu agen Kopi Liong Bulan yang tutup. Ia juga menjamin bahwa stok kopi masih banyak, dan warga tidak perlu khawatir hingga memborong kopi karena takut kehabisan. Untuk sekadar diketahui, pusat pabrik Kopi Liong Bulan sebenarnya terletak di kawasan Nanggewer, Bogor.

Anak penerus pemilik pabrik Kopi Liong Bulan memberikan klarifikasi bahwa pabrik masih beroperasi secara normal. (Foto: Screenshot Facebook Pojok Bogor)

Berakhirnya rumor soal pabrik Kopi Liong Bulan yang tutup akhirnya membuat hati para pecinta kopi khas Bogor ini terasa lega. Selain disukai karena rasanya, kopi ini juga memiliki cerita yang menarik, yaitu kopi yang eksis selama tujuh dekade sejak 1945 lalu. Sulit untuk menelusuri sejarah lebih lanjut perihal kopi khas Bogor tersebut, sebab belum banyak media arus utama yang mengulasnya. Hanya satu yang pasti, produk Kopi Liong Bulan didirikan oleh warga Bogor Linardi Jap (1916-2004).

Meski dikenal sebagai kopi khas Bogor, ini juga sampai ke cangkir-cangkir penggemar kopi di Ibu Kota. Ada dua versi yang dijual, kopi tanpa gula dibungkus plastik warna coklat dan kopi dengan gula dibungkus dengan plastik warna biru. Harga yang ditawarkan juga sangat murah, hanya Rp 500 hingga Rp 1.000 rupiah per sachet.

Tertarik untuk mencobanya? Kopi Liong Bulan sangat mudah ditemukan di warung-warung kopi di Bogor, tak jarang kopi ini akan menjadi yang ditawarkan pertama oleh penjual. Namun bila malas berpergian ke Bogor, kini Kopi Liong Bulan juga sudah bisa dipesan secara online di media sosial atau di situs jual beli online lokal.

 

Previous

(Podcast EP 1) Mengenal Linguistik

Next

Benarkah Micin Berbahaya bagi Otak? Begini Penjelasan Dokter

5 Comments

  1. Gusbolang

    Saya penikmat kopi..2005 pertama kali nyicipin kopi ini mas …rasanya mantap … kalau mau barter kopi ayo mas …saya punya kopi khas bondowoso…

    Salam kenal ya mas

  2. fajarrois

    sekitar 2 minggu lalu saya naik gunung Gede…dan kebanyakan yg jual kopi menggunakan kopi cap Liong Bulan ini lo…tapi saya baru pertma lihat kopi ini wktu naik Gede..

  3. Hastira

    lama di bogor belum pernah nyoba kopi ini

  4. Fanny Fristhika Nila

    Penasaran 🙂 . Kalo ke bogor aku mau icipin kopi ini. Tp mungkin lbh suka minum di tempat sih. Secara kalo dr pengalaman, seenak apapun kopinya, pas aku bikin sendiri rasanya lgs beda hahaha..

Leave a Reply

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén